Pages

Selasa, 18 Desember 2012

Makalah Sosilogi "Konflik"



MAKALAH SOSIOLOGI

“KONFLIK”








Disusun Oleh :

Vivie Alfiah


KATA PENGANTAR

Segala puji dan syukur penulis panjatkan ke hadirat Allah SWT, berkat rahmat dan karunia-Nya, penulis dapat menyelesaikan makalah pada bidang Pelajaran Sosiologi yang berjudul “Konflik”.

Tantangan zaman yang menghadang bangsa kita sekarang banyak yang berkaitan dengan masalah-masalah sosial-politik yang di dalamnya sering terjadi suatu konflik. Sehubungan dengan itu, dalam kedudukannya sebagai sebuah makalah yang mengandung banyak kajian mengenai definisi, asal muasal, serta rentetan kejadian suatu konflik, diharapkan dapat memberikan edukasi lebih, mengenai cara menghindari dan mengatasi suatu konflik yang terjadi pada beberapa aspek, seperti pada bidang sosial-politik, ras, agama, serta individu.

Sebagai bentuk upaya partisipasi serta pemenuhan tugas dari mata pelajaran Sosiologi, penulis berupaya menyusun makalah ini, yang bersumber dari beberapa buku bacaan yang penulis dapatkan dari perpustakaan sekolah. Besar harapan penulis, makalah ini dapat bermanfaat bagi para pembaca khususnya bagi penulis sendiri.

Penulis menyadari bahwasannya makalah ini masih memiliki banyak kekurangan, dari pembahasan sampai dari ejaan bahasanya. Oleh karena itu penulis mengaharapkan kritik serta saran yang bersifat membangun, guna terciptanya suatu koreksi yang baik untuk dapat di jadikan acuan di kemudian hari.











Penulis



VIVIE ALFIAH
 

 















DAFTAR ISI
Kata Pengantar ……………………………………………………..  i

Daftar Isi …………………………………………………………...  ii

BAB I Pendahuluan ……………………………………………….    1

1.1      Latar Belakang Masalah …………………………………   1

1.2      Identifikasi Masalah ……………………………………..    1

1.3      Pembatasan Masalah ……………………………………..  1

1.4      Perumusan Masalah ………………………………………  1
1.5      Kegunaan Penelitian ………………………………………  2
1.6      Tujuan Penulisan …………………………………………   2
BAB II Pembahasan ………………………………………………    3
2.1   Definisi Konflik …………………………………………     3
2.2   Bentuk-bentuk Konflik …………………………………     4
2.3   Penyebab Terjadinya Konflik ……………………………    5
2.4   Dampak-dampak Konflik ………………………………     7
2.5   Contoh Konflik Sosial di Indonesia ………………………   8
2.6   Cara Mengatasi Konflik …………………………………   10
BAB III Penutup …………………………………………………… 13
3.1   Kesimpulan ……………………………………………… 13
3.2   Saran ……………………………………………………  13
Daftar Pustaka …………………………………………………14




BAB I

PENDAHULUAN
1.1  Latar Belakang Masalah
Indonesia yang memiliki keragaman etnis, budaya, dan latar belakang, sangat berpontrensi untuk terlibat konflik. Oleh sebab itu, dibutuhkan kesadaran dan kemampuan untuk dapat mengelola konflik menjadi suatu yang positif, yaitu dengan cara mengendalikan dan menjaga intergrasi sosial yang harmonis. Namun demikian, kadangkala pertentangan-pertentangan tidak bisa dihindari. Pertentangan yang timbul dari perbedaan-perbedaan tersebut bisa mendatangkan konflik. Pertentangan ini bisa saja disebabkan oleh perbedaan tata cara, adat istiadat, suku bangsa, dan bahkan agama yang seharusnya tidak perlu dibesar-besarkan. Padahal, apabila dikelola dan ditangai dengan baik, bisa mendatangkan kemanfaatan bai masyarakat.

1.2  Identifikasi Masalah
Dalam hal ini dapat disimpulkan beberapa kemungkinan terjadinya sebuah konflik, yang terjadi pada beberapa aspek kehidupan bermasyarakat.
1.      Perbedaan individu
2.      Perbedaan latar belakang kebudayaan
3.      Perbedaan kepentingan
4.      Perubahan nilai-nilai yang cepat
5.      Serta kurangnya komunikasi yang baik, yang terjadi antar perbedaan yang ada.

1.3  Pembatasan Masalah
Karena cangkupan dari suatu konflik begitu luas, meliputi definisi konflik, macam-macam pendapat tentang konflik menurut para ahli, macam-macam jenis konflik yang terjadi, serta beberapa upaya penanganan konflik yang ada.

1.4  Perumusan Masalah
Atas dasar penentuan latar belakang dan identifikasi masalah diatas, maka saya dapat mengambil perumusan masalah sebagai berikut:
Apa itu konflik?. Apa penyebab terjadinya suatu konflik, serta bagaimana pengananan dan pengelolaan konflik agar dapat terselesaikan dengan baik dan dapat menjadi manfaat pada masyarakat yang ada di dalamnya”.

1.5  Kegunaan Penelitian
Kegunaan pembahasan ini adalah sebagai informasi bagi pembaca serta penulis sendiri, untuk dapat memahami apa itu konflik, penyebab terjadinya suatu konflik, serta bagaimana cara menyelesaikan suatu konflik yang mungkin terjadi pada kehidupan sehari-hari.

1.6  Tujuan Penulisan
Tujuan penulisan makalah yang berjudul “Konflik”, adalah sebagai pemenuhan tugas dari mata pelajaran Sosiologi. Diharapkan makalah ini dapat diterima oleh Guru Pembimbing sebagi suatu pemenuhan tugas.
















BAB II
PEMBAHASAN
2.1   Definisi Konflik
Pengertian konflik yang paling sederhana adalah “saling memukul” atau dalam bahasa latin disebut juga “Configere”. Sedangkan Istilah konflik menurut kamus besar Bahasa Indonesia (KBBI) berarti percekcokan, perselisihan, pertentangan yang terjadi pada dua kubu atau lebih. Ada pula pengertian lain mengenai konflik, yaitu salah satu bagian dalam interaksi sosial yang berbentuk disosiatif.
Beberapa ahli memberikan definisitentang konflik dari sidit pandang masing-masing. Berikut ini adalah pendapat mereka tentang pengertian konflik.
a.       Berstein (1965)
Menurut Berstein, konflik merupakan suatu pertentangan atau perbedaan yang tidak dapat dicegah. Konflik ini mempunyai potensi yang memberikan pengaruh positif dan negative dalam interaksi manusia.
b.      Robert M.Z Lawang
Menurut lawang, konflik adalah perjuangan memperoleh status, nilai, kekuasaan, dimana tujuan mereka yang berkonflik hanya memperoleh keuntungan, tetapi juga untuk menundukan saingannya.
c.       Ariono Suyono
Menurut Ariono Suyono, konflik adalah proses atau keadaan di mana dua pihak berusaha menggagalkan tercapainya tujuan masing-masing disebabkan adanya perbedaan pendapat, nilai-nilai ataupun tuntutan dari masing-masing pihak.
d.      James W. Vander Zanden
Menurut Zanden dalam bukunya Sociology, konflik diartikan sebagai suatu pertentangan mengenai nilai atau tuntutan hak atas kekayaan, kekuasaan, status atau wilayah tempat yang saling berhadapan, bertujuan untuk menetralkan, merugikan ataupun menyisihkan lawan mereka.

e.       Soerjono Soekanto
Menurut Soerjono Soekanto, konflik merupakan suatu proses sosial di mana orang per orang atau kelompok manusia berusaha untuk memenuhi tujuannya dengan jalan menentang pihak lawan disertai ancaman atau kekerasan.

2.2   Bentuk-bentuk Konflik
Konflik dalam masyarakat dibedakan menjadi macam-macam bentuk konflik. Diantaranya:
a.       Konflik Pribadi/ Individu
Konflik ini terjadi antara orang per orang. Masalah yang melandasi konflik pribadi/ individu ini adalah masalah pribadi. Konflik ini bisa terjadi jika sejak awal dinatara mereka sudah tidak ada rasa simpati dan tidak saling menyukai. Namun bisa juga terjadi pada orang yang sudah lama saling kenal dan menjalin hubungan baik. Dalam perjalanan persahabatan itu terjadi konflik yang tidak bisa disatukan.

b.      Konflik Rasial
Konflik Rasial adalah pertentangan kelompok ras yang berbeda karena kepentingan dan kebudayaan yang saling bertabrakan. Konflik Rasial umumnya terjadi karena salah satu ras merasa sebagai golongan yang paling unggul dan paling sempurna di antara ras lainnya.

c.       Konflik Politik
Masalah politik sering mengakibatkan terjadinya konflik diantara masyarakat. Konflik politik merupakan konflik yang menyangkut golongan-golongan dalam masyarakat maupun dinatara negara-negara yang berdaulat.

d.      Konflik Antar Kelas Sosial
Konflik antarkelas social merupakan pertentangan antara dua kelas social. Konflik itu terjadi umumnya dipicu oleh perbedaan kepentingan antara kedua golongan tersebut.

e.       Konflik Internasional
Konflik internasional, yaitu pertentangan yang melibatkan beberapa kelompok Negara (blok), karena perbedaan kepentingan. Banyak kasus terjadinya konflik internasional sebenarnya bermula dari konflik dua Negara karena masalah politik dan ekonomi. Konflik berkembang menjadi konflik internasional karena masing-masing pihak mencari kawan atau sekutu yangmemiliki kesamaan visi atau tujuan terhadap masalah yang dipertentangkan.

f.       Konflik Antar Kelompok
Konflik antarkelompok terjadi karena persaingan dalam mendapatkan mata pencaharian hidup yang sama atau karena pemaksaan unsure-unsur budaya asing. Selain itu, karena ada pemaksaan agama, dominasi politik, atau adanya konflik tradisional yang terpendam.

g.      Konflik Antar Generasi
Konflik antar generasi adalah konflik yang terjadi karena adanya mobilitas social yang menyebabkan pergeseran hubungan antara generasi satu dengan generasi lain. Dengan demikian, terjadilah suatu permasalahan, yang satu ingin mempertahankan nilai yang sama, sedangkan yang lain ingin mengubahnya.

h.      Konflik Antar Penganut Agama
Dengan dijiwai toleransi dan saling menghormati, kehidupan beragama di Indonesia dapat dikatakan rukun. Meskipun demikian, dalam hubungan antar penganut agama, mungkin saja timbul kesalahpahaman karena sikap prasangka negatife dari penganut agama yang satu terhadap yang lain.

2.3   Penyebab Terjadinya Konflik
            Interaksi social yang bersifat disosiasif mengarah kepada bentuk-bentuk pertentangan atau konflik, yang berwujud persaingan (Competition) dan kekerasan. Konflik atau pertentangan adalah suatu proses yang terjadi apabila individu atau kelompok berusaha mencapai tujuan dengan jalan menentang pihak lawan dengan ancaman atau kekerasan.
            Jenis konflik cukup banyak, mulai dari perang terbuka, revolusi, pemogokan buruh, kerusuhan rasial, sampai dengan perkelahian antar individu. Pada umumnya, para sosiolog berpendapat bahwa sumber konflik social adalah hubungan-hubungan social, politik dan ekonomi. Mereka jarang menyoroti sifat dasar biologis manusia sebagai penyebabnya. Kebanyak teoritisi konflik berpendapat bahwa konflik bersumber dari perebutan atas suatu hal yang terbatas, namun ada pula yang melihatnya sebagai ketimpangan. Banyak konflik yang diakibatkan oleh perbedaan tujuan ataupun nilai-nilai.
            Selain hal-hal diatas, ada beberapa faktor lain yang dapat memicu terjadinya konflik, antara lain sebagai berikut:

a.       Perbedaan Individu
Perbedaan pendirian dan perasaan akan sesuatu hal atau lingkungan yang nyata ini dapat menjadi faktor penyebab konflik sosial, sebab dalam menjalani hubungan social, seseorang tidak selalu sejalan dengan kelompoknya.

b.      Perbedaan Latar Belakang Kebudayaan
Dalam lingkup yang lebih luas, masing-masing kelompok kebudayaan memiliki nilai-nilai dan norma-norma sosial yang berbeda-beda ukurannya sesuai dengan kebutuhan masyarakat setempat. Perbedaan-perbedaan inila yang dapat mendatangkan konflik sosial, sebab kriteria tentang baik-buruk, sopan-tidak sopan, pantas-tidak pantas, atau bahkan berguna atau tidak bergunanya sesuatu, baik itu benda fisik ataupun nonfisik, berbeda-beda menurut pola pemikiran masing-masingyang didasarkan pada latar belakang kebudayaan masing-masing.
c.   
          Perbedaan Kepentingan
Manusia memiliki perasaan, pendirian, maupun latar belakang kebudayaan yang berbeda-beda. Oleh sebab itu, dalam waktu yang bersamaan, masing-masing orang atau kelompok memiliki kepentingan yang berbeda-beda. Kadang-kadang orang dapat melakukan hal yang sama, tetapi untuk tujuan yang berbeda-beda.
Konflik akibat perbedaan kepentingan ini dapat pula menyangkut bidang politik, ekonomi, sosial, dan budaya. Begitu pula dapat etrjadi antar kelompok atau antara kelopok dengan individu.

d.      Perubahan-perubahan Nilai yang Cepat
Perubahan adalah susuatu yang lazim dan wajar terjadi, tetapi jika perubahan itu berlangsung cepat atau bahkan mendadak, akan menyebabkan konflik sosial. Misalnya pada masyarakat pedesaan yang mengalami proses industrialisasi yang mendadak akan memunculkan konflik sosial sebab nilai-nilai lama pada masyarakat tradisional yang biasanya bercocok tanam, berubah menjadi nilai-nilai masyarakat industri. Nilai-nilai kegotongroyongan berganti menjadi nilai kontrak kerja dengan upah yang disesuaikan menurut jenis pekerjaannya. Hubungan kekerabatan bergeser menjadi hubungan structural yang disusun dalam organisasi formal perusahaan.
Perubahan-perubahan ini, jika terjadi secara cepat dan mendadak, akan membuat kegoncangan dalam prose-proses sosial di masyarakat, bahkan akan terjadi upaya penolakan terhadap semua bentuk perubahan tadi karena dianggap dapat mengacaukan tatanan kehidupan masyarakat yang telah ada.

2.4   Dampak-dampak Konflik
           

Suatu konflik tidak selalu mendatangkan hak yang buruk, tetapi kadang-kadang mendatangkan sesuatu yang positif. Segi positif suatukonflik adalah sebagai berikut:
a.       Memperjelas aspek-aspek kehidupan yang belum jelasatau masih belum tuntas ditelaah.
b.       Memungkinkan adanya penyesuaian kembali norma dan nilai serta hubungan sosial dalam kelompok bersangkutan sesuai dengan kebutuhan individu atau kelompok.
c.       Jalan mengurangi ketergantungan antarindividu dan kelompok.
d.      Dapat membantu menghidupkan kembali norma-norma lama dan menciptakan norma-norma baru.
e.       Dapat berfungsi sebagai sarana untuk mencapai keseimbangan antara kekuatan-kekuatan dalam masyarakat.

Hasil dari suatu konflik sosial adalah sbagai berikut:
a.   Meningkatkan solidaritas sesame anggota kelompok (in-group solidarity) yang sedang mengalami konflik dengan kelompok lain.
b.      Keretakan hubungan antarindividu atau kelompok.
c.       Perubahan kepribadian antarindividu
d.      Kerusakan harta benda dan bahkan kehilangan nyawa manusia.
e.       Akomodasi, dominasi, bahkan penaklukan salah satu pihak yang terlibat dalam pertikaian.


2.5   Contoh Konflik Sosial di Indonesia Tahun 1995-2000
No.
Peristiwa
Waktu
Sebab-sebab
Jumlah Korban
1.
Kerusuhan Abepura
20 Maret 1996
Ketersinggungan etnis, agama, dan hubungan rasial
*      4 orang meninggal
*      16 luka-luka
*      11 rumah hancur
*      Kaca-kaca took dan perkantoran hancur
2.
Kerusuhan Makasar
24 April 1996
Ekonomi
*      orang meninggal
*      1 mobil hancur
3.
Insiden 27 Juli di Jalan Diponogoro Jakarta
27 Juli 1996
Politik
*      5 orang meninggal
*      23 orang hilang
*      149 luka-luka
*      56 bangunan dibakar
*      197 sepeda motor dibakar
*      Perkiraan total kerugian 100 miliar rupiah
4.
Peristiwa, Situbondo, Jawa Timur
10 Oktober 1996
Persoalan ketersinggungan etnis, agama, dan hubungan rasial
*      5 orang meninggal
*      23 gereja dirusak/dibakar habis
*      2 bangunan dibakar habis
*      1 sekolah dibakar habis
*      Pengadilan dibakar habis
*      1 restoran dibakar
*      1 mini market dibakar habis
*      4 mobil dibakar
5.
Kerusuhan Tasikmalaya
26 Desember 1996
Persoalan ketersinggungan etnis, agama, dan hubungan rasial
*      3 oarng meninggal
*      89 toko dijarah
*      43 toko dibakar habis
*      60 mobil dibakar habis
*      12 gereja dibakar/rusak
*      6 bank swasta dibakar/dirusak
*      3.340 karyawan kehilangan pekerjaan
6.
Kerusuhan Sanggau Ledo
29 Desember 1996 – 2 Januari 1997
Persoalan ketersinggungan etnis, agama, dan hubungan rasial
*      1.720 orang meninggal
*      ± 14.000 penduduk dievakuasi
*      Ratusan rumah dirusak/dibakar
7.
Kerusuhan Banjarmasin
23 Mei 1997
Politik
*      133 orang meninggal
*      80 orang luka-luka
*      130 rumah dibakar habis
*      10 kantor/hotel dibakar habis
*      21 mobil dibakar
*      12 mobil dirusak
*      60 sepeda motor dibakar
*      4 sepeda motor dirusak
*      3 supermarket dibakar habis
*      1 mall dibakar habis
8.
Tragedi Trisakti
13-15 Mei 1998
Politik
*      4 orang meninggal
9.
Kerusuhan Poso
25-28 Desember 1998
Persoalan ketersinggungan etnis, agama, dan hubungan rasial
*      100 orang luka-luka
*      3 sepeda motor dibakar
*      10 rumah rusak
10.
Kerusuhan Ambon II
19-25 Maret 1999 - Juli 2000
Persoalan ketersinggungan etnis, agama, dan hubungan rasial
*      4.000 orang meninggal
*      2.242 rumah dan rumah ibadah rusak dan dibakar
*      5.556 keluarga (terdiri atas 22.500 jiwa) menjadi pengungsi



2.6   Cara Mengatasi Konflik
Usaha manusia untuk meredakan pertikaian atau konflik dalam mencapai kestabilan dinamakan “akomodasi”. Pihak-pihak yang berkonflik kemudian saling menyesuaikan diri pada keadaan tersebut dengan cara bekerja sama. Bentuk-bentuk akomodasi :

A.  Gencatan senjata, yaitu penangguhan permusuhan untuk jangka waktu tertentu, guna melakukan suatu pekerjaan tertentu yang tidak boleh diganggu. Misalnya : untuk melakukan perawatan bagi yang luka-luka, mengubur yang tewas, atau mengadakan perundingan perdamaian, merayakan hari suci keagamaan, dan lain-lain.

B. Abitrasi, yaitu suatu perselisihan yang langsung dihentikan oleh pihak ketiga yang memberikan keputusan dan diterima serta ditaati oleh kedua belah pihak. Kejadian seperti ini terlihat setiap hari dan berulangkali di mana saja dalam masyarakat, bersifat spontan dan informal. Jika pihak ketiga tidak bisa dipilih maka pemerintah biasanya menunjuk pengadilan.

C. Mediasi, yaitu penghentian pertikaian oleh pihak ketiga tetapi tidak diberikan keputusan yang mengikat. Contoh : PBB membantu menyelesaikan perselisihan antara Indonesia dengan Belanda.

D.  Konsiliasi, yaitu usaha untuk mempertemukan keinginan pihak-pihak yang berselisih sehingga tercapai persetujuan bersama. Misalnya : Panitia tetap penyelesaikan perburuhan yang dibentuk Departemeapai kestabilan n Tenaga Kerja. Bertugas menyelesaikan persoalan upah, jam kerja, kesejahteraan buruh, hari-hari libur, dan lain-lain.
E. Stalemate, yaitu keadaan ketika kedua belah pihak yang bertentangan memiliki kekuatan yang seimbang, lalu berhenti pada suatu titik tidak saling menyerang. Keadaan ini terjadi karena kedua belah pihak tidak mungkin lagi untuk maju atau mundur. Sebagai contoh : adu senjata antara Amerika Serikat dan Uni Soviet pada masa Perang dingin.
F.   Adjudication (ajudikasi), yaitu penyelesaian perkara atau sengketa di pengadilan.
Adapun cara-cara yang lain untuk memecahkan konflik adalah :
A.    Elimination, yaitu pengunduran diri salah satu pihak yang terlibat di dalam konflik, yang diungkapkan dengan ucapan antara lain : kami mengalah, kami keluar, dan sebagainya.
B.   Subjugation atau domination, yaitu orang atau pihak yang mempunyai kekuatan terbesar untuk dapat memaksa orang atau pihak lain menaatinya. Sudah barang tentu cara ini bukan suatu cara pemecahan yang memuaskan bagi pihak-pihak yang terlibat.
C.  Majority rule, yaitu suara terbanyak yang ditentukan melalui voting untuk mengambil keputusan tanpa mempertimbangkan argumentasi.
D. Minority consent, yaitu kemenangan kelompok mayoritas yang diterima dengan senang hati oleh kelompok minoritas. Kelompok minoritas sama sekali tidak merasa dikalahkan dan sepakat untuk melakukan kerja sama dengan kelompok mayoritas.
E.   Kompromi, yaitu jalan tengah yang dicapai oleh pihak-pihak yang terlibat di dalam konflik.
F. Integrasi, yaitu mendiskusikan, menelaah, dan mempertimbangkan kembali pendapat-pendapat sampai diperoleh suatu keputusan yang memaksa semua pihak.
























BAB III
PENUTUP
3.1   Kesimpulan
            Konflik merupakan salah satu bagian dalam interaksi sosial yang berbentuk disosiatif.  Dari beberapa pendapat para ahli, konflik dapat digaris bawahi sebagai suatu tindakan pertentangan, penolakan dan perbedaan yang tidak dapat dicegah.
Beberapa faktor dianggap sangat berpengaruh akan terjadinya suatu konflik, baik konflik secara individual, rasial, politik, antarkelas sosial,  Internasional, antarkelompok, antar generasi, hingga antar penganut agama, penyebabnya diantara lain,
a.       Perbedaan Individu
b.      Perbedaan Latar Belakang Kebudayaan
c.       Perbedaan Kepentingan
d.      Perubahan-perubahan Nilai yang Cepat
Konflik selalu melahirkan dampak kepada pihak-pihak yang menjadi pelaku konflik itu sendiri. Selain dampak negatif seperti korban jiwa, kerusakan, hingga kehilangan tempat tinggal, konflik juga dapat mendatangkan dampak positifnya diantaranya, memperjelas aspek-aspek kehidupan, memungkinkan adanya penyesuaian kembali norma dan nilai-nilai, hingga berfungsi sebagai sarana untuk mencapai keseimbangan antara kekuatan-kekuatan dalam masyarakat.

3.2   Saran
            Diharapkan sebagai generasi penerus yang memiliki wawasan pendidikan yang jauh lebih baik, akan memudahkan para penerus bangsa dalam menghadapi suatu konflik dan memecahkannya dengan cara yang lebih baik dan bijaksana sesuai dengan porsi dari konflik itu sendiri.





*      Daftar Pustaka


Budiyono. 2009. Sosiologi 2 Untuk SMA/ MA Kelas XI. Jakarta. Pusat Perbukuan, Departemen Nasional

Muin, Idianto. 2007. Sosiologi SMA/ MA Jilid 2 Untuk Kelas XI. Jakarta. Penerbit Erlangga
-Sulasmono, Suteng, Bambang. 2007. Sosiologi SMA Jilid 2 Untuk Kelas XI. Jakarta. PT Phibeta Aneka Gama
-Syatra, Khafi, Abdul. 2010. Buku Pintar Sosiologi Untuk SMA dan Sederajat. Yogyakarta. Penerbit Garailmu.
http://id.wikipedia.org/wiki/Penyelesaian_konflik
















0 komentar:

Poskan Komentar